story of idiot boy,the boy that dont know where he should go

Rabu, 21 Juli 2010

a forgotten man

21 juli,2010,mungkin bagi orang lain ini hari yang biasa,datar,lurus,dan ga ada apa apa,tapi bagi gua ini adalah hari tersulit bagi gua untuk gua jalanin.
Yap,dia,dateng ke global beserta kawan kawan dia ke global,yah mungkin untuk melepas kangen dengan kawan kawan dekatnya yang di global.
gua pun mempersiapkan mental buat ketemu dia,dan waw,dia tetep cantik seperti dulu,ga ada yang berubah,sikap dinginnya pun tidak berubah.
dia dateng kira kira pukul 4 kurang kalo ga salah,dsiambut hangat dengan teman teman yang satu sekolah sama gua,dia terlihat seneng banget,muka nya mulai memerah,gua gatau itu abis di tampol tukang ojek gara gara ga bayar atau dia seneng ketemu temen temen dia,yang pasti ga mungkin wajah dia memerah ketemu sama gua.
seperti nya senyum diwajahnya menggambarkan langsung ekspresi yang dia rasakan tentang gua saat ini,yah,dia pasti udah lupa sama gua,sms aja ga dibales,gua ngomong gini di sms,"how was your sleep?i didnt do too well :'(".dan dia ga bales,pasti pulsanya abis atau hp nya rusak *mencoba menghibur diri,walaupun kenyataannya dia gabakal bales,mungkin males dan ga peduli.
gua curi curi pandang ngeliat dia,ngelakuin plan a ini ternyata malah menyakitkan,dia ga sadar kalo gua liatin,dia ga sadar kalo ada org yang berharap dia melihat gua balik dan bilang "halo,apa kabar,gua kangen sama lo" hah,mustahil
dia gapernah sadar,bahwa gua merhatiin dia terus,gua berharap banget dia noleh ke gua,walaupun sekali,sedingin itu kah dia?apa gua misalnya jatuh sakit di belakang dia,apa dia sudi noleh kebelakang untuk sekedar nanya "lo kenapa?",apa seburuk itukah gua di mata dia ?
dan akhirnya gua memutuskan untuk ninggalin global,gua pergi sholat ashar,seperti biasa,di mesjid komplek inkopol,komplek rumah dia.
setiap gua keluar rumah pergi sekitar bekasi dan waktu sholat datang,gua pasti sholat di komplek dia,doa gua selalu gini "yaTuhan tolong buat thalia ngerti,bahwa ada orang yang sayang bgt sama dia"gua gatau kenapa,mungkin gua merasa dengan gua sholat disitu Tuhan bakal ngabulin doa gua lebih cepet karena jarak mesjid kerumah dia ga jauh,padahal,gabakal ngaruh apapun kan?dan alasan gua sholat disitu,gua merasa lebih deket sama dia.kenyataannya ?kita jauh.
dan gua cuma cowo yang terlupakan buat dia,gua bukan siapa siapa lagi buat dia,walaupun gua berharap gua bisa sama dia lagi,bukannya maksa,masalahnya gua belom nunjukin kalo gua cowo yang baik buat dia,kalo misalkan gua udah nunjukin sesuatu yang berguna buat dia,gua rela dia mutusin gua,jadi gua lega juga karena gua udah ngebuktiin,bukan pengecut lagi.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar