story of idiot boy,the boy that dont know where he should go

Selasa, 20 Juli 2010

underpressure

besok....besok pasti gua kaku banget,yap,si doi mau dateng ke sekolah,ga sendirian sih,bareng temen temen deketnya,jujur,gua kangen banget,banget banget bangetan..tapi,gua bisa apa,pasti didepan dia ada juga gua ga diajak ngobrol,dia sibuk sama temen temennya,atau mungkin dia mau melepas kangen dengan mantan sebelum gua,yap,dia kan sempet sayang banget sama dia.
gua ga tau harus apa besok,apa harus stay di sekolah nunggu dia dateng ?dengan curi curi pandang ngeliat dia,trus pas dia liat gua buang muka,atau gua langsung pulang seperti biasa?pengecut?boleh lo manggil gua itu,memang pantas.
gua juga gabakal kuat ngeliat muka dia,bukan karena muka dia jelek sampe gua ogah ngeliat dia,karena semua nya ngingetin tentang dia,apalagi ngeliat dia langsung,seneng sih,tapi nyesek.
sampe sekarang pun gua masih bingung,gua harus ngapain?apa gua harus ngeliat dia dari kejauhan,atau dari jendela lantai 4 sambil ngeliatin dia ditemenin sama office boy lantai 4 ngeliatin ob nyapu kelas,semoga sadar,bahwa ada orang dungu yang ngeliatin dia terus sampe bego
melepas kangen...gimana caranya gua melepas kangen sama dia pas dia kesekolah ?gua ga ngerti,gua bingung harus apa,mungkin emang,gua harus bangun dari tidur gua,bawa semua mimpi gua berlalu buat ngelepas kangen,bayangin,NGELEPAS KANGEN ke dia aja gua bingung,gimana DAPETIN,lo tau ga sih seberapa jauh perbandingan melepas kangen sama ngedapetin ?jauh banget,bagi gua ngelepas kangen aja susah,nih,yang gua takutin,gua udah nanya kabar,gimana apa apa,ngomong segala macem..eh gua takutnya dia cuek dan yang paling nyesek...dia ga kangen sama gua.
wajar sih sebenernya dia gapernah kangen sama gua,gua di MATA dia cuman kaya player brengsek dan cowok lebay item dekil dungu kampret yang setiap malem minggu nongkrong di nasi uduk doa ibu yang mangkal diatas setpiteng,apalagi di PIKIRANNYA?gua mungkin gapernah kali terlintas sekali di otak dia,wajar sih ya,dia orangnya pinter,rajin,banyak les,berpegang teguh sama keputusannya,dia bilang lupa,ya lupa pasti,gimana di HATI-nya,udah kosong,tentang gua pasti udah ga ada,i bet for that,gabakal ada,kosong,kopong tentang gua,lebih kopong dari lutut cowo yang setiap hari cokil 3 ember sehari,bukan otak dia ya yang kosong,maksudnya tentang gua itu udah kosong,gua ga ada lagi di hati dia,ga ada lagi celah di hatinya buat gua,kaya lobang semut,mungkin ga sih lo masuk situ ?ga kan ?sekecil itu hati dia buat gua,mungkin lebih kecil.atau mungkin...udah ga ada lubang dan celah kecil itu..
dia juga pernah bilang "gua udah tutup buku buat lo",nyesek banget,gua gabisa berbuat apa apa lagi,tapi gua berambisi..gua ga bakal beli buku baru atau cari buku baru.mungkin buku yang dia maksud buku yang ada kunci nya,terus di gembok tujuh,trus kuncinya disebar ke hutan seluruh dunia misah benua misah negara.susah?bukan susah,mungkin mustahil,dan gua berniat,setelah gua bisa buku itu,gua bakal jaga dan baca terus buku itu,dan ga gua lupa untuk....nyampul buku itu supaya ga rusak.
dan takdir pun berkata lain,kunci yang sudah gua kumpulkan,usaha yang gua lakukan,terbuang sia sia,kenyataannya buku itu punya orang lain,yang ga bisa gua simpen,buku yang ngasih banyak kenangan,gua rawat,gua simpen baik baik,dan ternyata itu ga berhak gua simpen....gua rela kok,asal siapapun orang itu bisa menjaga buku itu lebih baik dari gua,bisa sayang sama buku itu lebih dari gua,gua rela,yang penting buku itu terawat lebih baik kalo buku itu ada di tangan orang lain yang cocok..dan sampe kapan pun,gabakal ada yang bisa,nyamain buku gua itu,dan juga,ga bakal ada buku yang bisa,gnasih cerita sama,kaya buku lama gua itu.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar